Isnin, 24 Oktober 2011

" Kehidupan.."



“Tiadalah sesuatu urusan itu mudah melainkan Engkau jadikanya mudah,
Dan Engkaulah yang menjadikan kesukaran itu mudah apabila Engkau kehendaki”.
“bila engkau letih dan hilang semangat, ALLAH tahu engkau telah mencuba sedaya upaya,
Bila tangismu berpanjangan dan air matamu duka, ALLAH telah mengira titis air matamu,
Bila engkau rasa ketinggalan dan masa meninggalkanmu, ALLAH tetap bersamamu,
Bila engkau kebuntuan akal, maka ALLAH adalah petunjuk jalan...
Apabila engkau telah berazam, maka bertawakallah kepada ALLAH”.
“Sekiranya tiada cinta insani untukku...
 cukuplah cinta Allah penyuluh hidupku...
Moga kelak akan ada CINTA untukku daripada insan yang mencintai Allah sebagaimana cintaku terhadapnya...”.
“siapa kita untuk menilai dan menghukum,
Siapa aku untuk terus mengharap, siapa kau untuk terus berdiam...
Pengharapan, penilaian, penghukum adalah urusan Allah...
Kita hanya pelaku yang berkhilaf...”.

Rabu, 19 Oktober 2011

“Untuk ukhti tercinta yang sedang dalam penantian”





 Ukhti,
Aku ingin mencintaimu dengan sederhana,
Seperti dingin dengan air yang menjadikannya salju,

Ukhti,
Aku ingin mencintaimu dengan sederhana,
Seperti gembira dengan bibir yang menjadikan senyum,

Ukhti,
Aku ingin mencintaimu dengan sederhana,
Seperti khusyuk dengan kata yang menjadikannya doa,

Ukhti,
Aku ingin mencintaimu dengan sederhana,
Seperti huruf dengan makna yang menjadikan kata,

Ukhti,
Aku ingin mencintaimu dengan sederhana,
Seperti dirimu denganku yang menjadikannya satu,

Ahad, 16 Oktober 2011

" MASIHKAH ADA PILIHAN ?



Bismillah, dengan nama Allah yang Maha Pemurah lagi Mengasihani.. selawat dan salam atas junjungan Nabi dan kerabat baginda saw serta sahabat-sahabat baginda.. 
semoga kita sentiasa berada dibawah payungan Rahmat ALLAH swt dan menjadikan setiap detik dan saat ini sebagai suatu IBADAT pada-NYA, "Sesungguhnya tidak diciptakan manusia dan jin melainkan beribadat padaKu(ALLAH)".
Kehidupan... cerita semalam dan hari ini... Segalanya akan terus berlabuh pergi bersama angin kedamaian... Ingin ianya tetap ada dan terus ada untuk selamanya dan buat kali kedua dalam hidup...
Kerna disitu telah Dikau cipta buat insan pada mengenal erti mahligai ikatan yang terbina bersama,
Bersamanya insan yang tercipta tika mata mula mengenal dunia yang penuh luka oleh tangan-tangan manusia itu sendiri... Pada kasih dan sayang takkan pernah terjawab dalam erti kalimah yang tersembunyi tanpa suara...
Kini... kaki gagah bertapak sendiri disini, kalimat usahamu menanambenih takwa dan iman yang kian berputik pada taman sanubari hati, agar gagah dalam mengembalikan sinar sarwajagat dalam erti “hidup pada memberi”, padanya “tangan kanan memberi, tangan kiri tidak mengetahuinya”.
Namun... adakah masih ada pilihan dan peluang buat kita dalam meniti roda yang kian berputar dan terus pergi dengan megahnya meninggalkan insan terkapai dan lemas bersama arus yang melanda serta memgoyahkan segala yang terbina...
Dimanakah kita?? Dimanakah permulaan?? Adakah peluang akan datang atau kita perlu pergi padanya?? Segalanya terjawab pada dada jiwa minda muda yang penuh makna, kerna teguhnya akar tunjang keimanan, ranting yang bakal membunga ketakwaan seterusnya membuahkan fikrah yang mampu membina... walau wujud khilaf di pertengahan “pokok dilempar dengan batu, namun dibalasnya buah”.
Pilihan...
Itulah yang sentiasa berlegar di ruang minda antara kita,
Adakah masih ada dan wujud untuknya seorang bernama insan manusia?
Pilihan yang tercipta pada kali kedua,
Dimanakah ia..?
Mari kita sama-sama renungkan...
Kenapa dan bagaimana ia seharusnya tersimpan seketika ruang untuk kita menarik nafas lega andai disitu pilihan hanya tersedia pilihan...

Ahad, 9 Oktober 2011

" ERTI MENGERTI PERJALANAN "



Bismillah.. dengan nama Allah yang Maha Pengasih Dan Penyayang..
padanya sebuah percintaan,
samaada ia melukakan atau menemukan pada yang esa dalam sebuah pencarian,
adakah wujud istilah yang begitu sinonim..?
erti sebuah percintaan alam remaja yang dianggap sebagai satu permulaan dalam mengikat sebuah alam suci yang terbinanya sebuah masjid yang kukuh terasnya,
dimanakah persimpangan yang telah dilalui ini,
adakah mimpi menidurkan atau fantasi yang dianggap hanya sebagai suatu bayangan,
adakah erti suatu kepuraan dalam mengamati suatu perhubungan tanpa restu dariyang Esa..
dimanakah ianya bermula dan kenapa ianya harus bertapak pada setiap pemikiran yang dianggap sebagai modenisasi sebuah kehidupan yang selama ini dianggap kuno tanpa belas kasihan..
inilah suatu realiti yang mesti diterima...
cinta dan  CINTA..!
padanya adalah erti yang berbeda pada mata dan hati yang melihatnya tidak pada makna semata..
tersirat dan tersurat dengan beribu makna yang mungkin engkau bisa istilahkan..
menafsirkan pada pena tajam matamu..
ilusi sebuah renungan pandanganmu..
namun, disitu berbeda bagiku..
adakah diriku mampu, adakah diri mu juga mampu dalam mengistilahkan erti suatu perhubungan pada erti “syariat yang tercipta oleh yang Esa”.
Perjalanan mu.. perjalanan ku....
Mampukah badai yang melemaskan setiap jiwa yang tersiksa..
Kerna disitu adanya kerinduan, kasih, sayang, perhatian dan segalanya yang dianggap sama..
Namun hakikatnya ia berbeda, tidak pada kasih yang jauh meninggalkan kita yang sebenar..
Disini sebuah penantian yang dicita,
Kasih dan erti segalanya pada ikatan yang diterima,
"ertinya kehidupan pada sebuah pemberian"
"ertinya sebuah percintaan pada keredhaan-NYA"

Sabtu, 8 Oktober 2011

“ sinar tatkala mendung berlabuh pergi ”



Bismillah.. dengan nama Allah yang Maha Pemurah Dan Penyayang terhadap hambanya, syukur diatas segala ni'mat dan kurniaanya pada diri ini dan usrati jannati wa ala kulli hal fi hayaati..
Hari baru bermula lagi, dan ianya kan terus berlalu dan baru bagi setiap insan yang sentiasa merasakan sinar tatkala malap dan suramnya senja yang telah melabuhkan tirai semalam, dan kini ia kembali lagi pada sinar dan harapan yang tidak kan pernah pudar dalam hati mu..
Sinar...
Harapan...
Adakah segalanya tinggal harapan?
Teman..
Gunung menerjah lelangit hati dalam sentuhan indah buatmu..
Segalanya yang dikau harapkan pada indahnya lakar pelangi,
Padanya ketenangan angin petang yang melabuhkan setiap helaan,
Padanya juga nafas yang sentiasa mencari ruang dalam erti kekosongan,
Dan kini segala harapan adakah akan mekar sehingga musimnya terlaksana,
Atau ribut dan angin yang akan menguji setiap jatuh bangunmu,
Luruh dan gugurnya daun rimbunnya bertemankan terik mentari,
Namun,
Segala yang berlalu akan terus dimamah usia, meninggalkan kita pada history seorang Murabbi..
Ianya guru pada harapan dan sinar yang selama ini kita malapkan, kita terlupa dan kita selalu terleka pada erti pengajaran dalam perjalanan kehidupan semalam yang telah terdetik dan ternoktah sehingga sekembalinya lagi kini..
Dimanakah silapnya?
Manakah punca segalanya?
Menyalahkan segala pada takdir semata, kita hanya manusia biasa yang mampu merancang..
Merancang disebalik kekeliruan dalam mengatur arus serta simpang pengembaraan insan,
Mampukah kita menitik tolakkan segalanya..?
manusia yang luar biasa tidakkan pernah gagal dalam setiap perancangan andai disitu jalannya pada Rabb..
namun pada beratnya galas pasti ada yang gugur laksana embun dibidas kehangatan,
 sinar yang menongkah arus dunia yang kembali malap dan suram dalam meniti tingkat harapan,
Namun ingatlah!
kita merancang.. Allah juga turut merancang, dan sebaik-baik perancangan itu adalah-Nya..
Tatkala keheningan menutupi pipi mentari laksana bintang yang gugur  dan bulan yang kehilangan serinya pasti kan kembali tersenyum, kerna disitu harapan tidak hanya harapan yang termaktub dalam diari sang duka..
padanya “erti hidup pada memberi”.
Memberi dan menerima segala yang dicurahkan pada setiap harapan yang membawa segunung impian,
Harapan dan sinar itu terwujud padamu jiwa yang sentiasa mekar..
Mekar seindah kuntuman di taman firdausi..
Taman harapan, taman impian ”.

" Erti Cintaku "



Erti sebuah khayalan yang menanti sedar kehidupan tanpa pintanya guris pada kegembiraan yang entah pada siapa..
Dimana ia cinta, padanya sebuah kehidupan yang ku istilahkan cinta pada yang Esa, cintanya seorang anak, cintanya seorang saudara pada senyuman yang terukir sebuah pertemuan, membina jalinan ukhuwwah yang lebih kukuh dari benteng zionis yang memecahkan kita serata dunia islam yang tercipta pada suatu ketika..
Disini bermula segalanya,
Dimana pertemuan tercipta atau dicipta,.
Adakah itu sebenarnya..
Atau hanya suatu cerita atau direka..
Dan disini..,
Cinta yang terbina pada insan yang bagaikan terikat tangan dan kakinya telah terlupa,
Kerna padanya ikatan CINTA telah pun terpahat padanya tanpa kesedaran hati dalam lamunan,
Suatu pencarian dan mencari serta menerima kerna kemahuan,
Adakah ia suatu keperluan..
Sehingga lahir kini tanpa sebab untuk itu..
Kegembiraan yang cuba dikau cipta walau disembunyi berjuta luka,
Kegembiraan yang dikau cipta menyembunyikan luka,namun terpalit pada kali kedua..
Adakah itu kesedaran diluar sedarnya imam dan takwa..
Dimanakah tujunya erti sebuah kehidupan ini tanpa persimpangan yang telah pun menyentuh pintu hatimu pada erti sebuah pintu yang masih lagi terbuka..
Terbuka buatmu seorang hamba yang telah lama merdeka..
Merdeka yang berikrarkan pengakuan antara semua sebelum diwujudkan kedunia..
Namun adakah ini adalah kita,.